Tag Archive | orator

Branda

Bhí brionglóid uafásach agam. Ní nach ionadh liom an oiread sin faoin mbrionglóid féin, ach n’fheadar conas a d’fhéadfainn an misneach a fháil chun brionglóid a dhéanamh faoi rudaí uafásacha, nuair is saoránach ciúin measúil mé féin, leanbh umhal dár máthair daor, Seirbiach, díreach cosúil le cách a clann eile. Ar ndóigh, tá a fhios agat, dá mba eisceacht mé in aon rud, go mbeadh sé difriúil, ach níl, a chara, déanaim go díreach mar an gcéanna le gach duine eile, agus maidir le bheith cúramach i ngach rud, ní féidir le duine ar bith mise a mheaitseáil ansin. Chomh luath agus a chonaic mé cnaipe lonrach d’éadaí póilín ina luí ar an tsráid, agus d’amharc mé ar a ghlór draíochta, beagnach agus mé ag dul thart, lán de chuimhní milis, nuair go tobann, thosaigh mo lámh ag crith agus ag spochadh as cúirtéis; chrom mo cheann go talamh ann féin, agus leathnaigh mo bhéal isteach sa gháire álainn sin a chaitheann muid go léir agus muid ag beannú dár gceannairí.

– Ritheann fuil uasal i mo féithí – sin é atá ann! – Seo a cheap mé ag an nóiméad sin agus bhreathnaigh mé le meas ar an mbrú a rith a sheas go míchúramach ar an gcnaipe.

– Brúid! – A dhúirt mé go searbh, agus chaith mé seile, agus ansin shiúil mé ar aghaidh go ciúin, solas ins an smaoineamh gur beag bruitíní den sórt sin; agus bhí áthas ar leith orm gur thug Dia croí scagtha dom agus fuil uasal, chognaíoch ár sinsear.

Bhuel, feiceann tú anois fear iontach mé, gan a bheith difriúil ar chor ar bith ó shaoránaigh measúla eile, agus ní bheidh aon amhras ort cén chaoi a bhféadfadh rudaí uafásacha agus amaideach den sórt sin tarlú i mo bhrionglóidí.

Níor tharla aon rud neamhghnách dom an lá sin. Bhí dinnéar maith agam agus ina dhiaidh sin shuigh mé ag piocadh m’fhiacla ag fóillíocht; ag ól súimíní de mo chuid fíona, agus ansin, tar éis úsáid chomh misniúil agus choinsiasach a dhéanamh de mo chearta mar shaoránach, chuaigh mé a luí agus thóg mé leabhar liom d’fhonn dul a chodladh níos gasta.

Is gearr gur shleamhnaigh an leabhar ó mo lámha, tar éis dom, ar ndóigh, mo mhian a shásamh agus, i ngach dualgas a rinne mé, thit mé i mo chodladh chomh neamhchiontach le huan.

Go léir ag an am céanna fuair mé mé féin ar bhóthar caol, láibeach ag dul trí sléibhte. Oíche fhuar, dhubh. Buaileann an ghaoth i measc brainsí neamhurchóideacha agus gearrann sí cosúil le rásúir gach uair a théann sí i dteagmháil le craiceann nocht. An spéir dubh, balbh, bagrach, agus sneachta, cosúil le deannach, ag séideadh isteach i súile duine agus ag bualadh in aghaidh duine. Ní anam beo áit ar bith. Déanaim deifir ar aghaidh agus anois is arís sleamhnaíonn mé ar an mbóthar láibeach ar chlé, ar dheis. Bím ag tuitim agus ag titim agus caillim mo bhealach sa deireadh, bím ag siúl – níl a fhios ach ag Dia cá háit – agus ní oíche ghearr, ghnáth, ach chomh fada le céad bliain, agus bím ag siúl an t-am ar fad gan a fhios agam cá.

Mar sin, shiúil mé ar aghaidh ar feadh blianta fada agus tháinig mé áit éigin, i bhfad, i bhfad ó mo thír dhúchais go dtí cuid anaithnid den domhan, go tír aisteach nach dócha go bhfuil a fhios ag éinne faoi agus nach bhfuil, cinnte, le feiceáil ach i mbrionglóidí. .

Ag fánaíocht faoin talamh tháinig mé go baile mór ina raibh cónaí ar go leor daoine. Sa mhargadh mór bhí slua ollmhór ann, torann uafásach ag dul ar aghaidh, go leor chun druma cluaise a phléascadh. Chuir mé suas ag teach ósta atá os comhair an mhargaidh agus d’fhiafraigh mé den tiarna talún cén fáth ar bhailigh an oiread sin daoine le chéile…

– Is daoine ciúin measúla muid, – chuir sé tús lena scéal, – táimid dílis agus béasach don ghiúistís.

– An é an giúistís d’údarás uachtarach? – D’iarr mé, ag cur isteach air.

– Rialaíonn an giúistís anseo agus is é ár n-údarás uachtarach é; tagann na póilíní ina dhiaidh é.

Rinne mé gáire.

– Cén fath a bhfuil tú ag gáire? … Nach raibh a fhios agat?… Cárbh as duit?

Dúirt mé leis gur chaill mé mo bhealach, agus gur tháinig mé ó thír i bhfad i gcéin – an tSeirbia.

– Chuala mé faoin tír cháiliúil sin! – dúirt an tiarna talún leis féin, ag féachaint orm le meas, agus ansin labhair sé os ard:

– Is é sin ár mbealach, – chuaigh sé ar aghaidh, – rialaíonn an giúistís anseo lena phóilíní.

– Cad é mar atá do phóilíní?

– Bhuel, tá cineálacha éagsúla póilíní ann – athraíonn siad, de réir a rangú. Tá na daoine is suntasaí agus is lú cáil ann … Is daoine ciúin, measúla muid, ach tagann trampaí de gach cineál ón gcomharsanacht, truaillíonn siad muid agus múineann siad rudaí olc dúinn. Chun idirdhealú a dhéanamh idir gach duine dár saoránaigh agus daoine eile, thug an giúistís ordú inné gur chóir dár saoránaigh uile dul chun na Cúirte áitiúla, áit a mbeidh a forehead brandáilte ag gach duine againn. Sin é an fáth gur tháinig an oiread sin daoine le chéile: d’fhonn abhcóide a ghlacadh cad atá le déanamh.

Chroith mé agus shíl mé gur chóir dom rith amach ón tír aisteach seo chomh tapa agus ab fhéidir liom, mar ní raibh mé, cé gur Seirbiach, i dtaithí ar a leithéid de thaispeántas de spiorad na síochánaíochta, agus bhí mé beagáinín míshuaimhneach faoi!

Rinne an tiarna talún gáire go caointeach, thapaigh sé mé ar a ghualainn, agus dúirt sé go bródúil:

– Ah, strainséir, an leor é seo chun eagla a chur ort? Ní haon ionadh, caithfidh tú dul ar bhealach fada chun misneach mar ár misneach féin a fháil!

– Agus cad atá i gceist agat a dhéanamh? – D’iarr mé go faiteach.

– Cad de ceist! Feicfidh tú cé chomh cróga is atá muid. Caithfidh tú dul ar bhealach fada chun misneach mar ár gceann féin a fháil, deirim leat. Thaistil tú i gcéin agus i gcóngar agus chonaic tú an domhan, ach táim cinnte nach bhfaca tú riamh níos mó laochra ná mar atáimid. Lig dúinn dul ann le chéile. Caithfidh mé deifir a dhéanamh.

Ní raibh muid ach ar tí imeacht nuair a chuala muid, os comhair an dorais, scáinte an fuip.

Bhreathnaigh mé amach: bhí radharc le feiceáil – fear le caipín lonrach, trí adharcach ar a cheann, é gléasta in agra gáifeach, ag marcaíocht ar chúl fear eile in éadaí an-saibhir de ghearradh coitianta, sibhialta. Stop sé os comhair an teach ósta agus d’éirigh an marcach síos.

Chuaigh an tiarna talún amach, chrom sé go talamh, agus chuaigh an fear sa chulaith gáifeach isteach sa teach ósta go dtí tábla maisithe go speisialta. D’fhan an ceann sna héadaí sibhialta os comhair an teach ósta agus d’fhan sé. Bhog an tiarna talún íseal dó freisin.

– Cad é seo go léir? – D’iarr mé ar an tiarna talún, an-imní orm.

– Bhuel, is póilín ardcháilíochta an té a chuaigh isteach sa teach ósta, agus tá an fear seo ar cheann de na saoránaigh is suntasaí atá againn, an-saibhir, agus tírghrá mór, – a dúirt an tiarna talún.

– Ach cén fáth go ligeann sé don duine eile turas ar a dhroim?

Chroith an tiarna talún a cheann orm agus chuamar ar leataobh. Thug sé meangadh gáire dom agus dúirt:

– Measaimid gur onóir mhór é nach bhfuil tuillte go minic aige! – D’inis sé a lán rudaí dom seachas, ach bhí an oiread sin sceitimíní orm nach bhféadfainn iad a dhéanamh amach. Ach chuala mé go soiléir an méid a dúirt sé ag an deireadh: – Is seirbhís í do thír amháin nár fhoghlaim na náisiúin go léir meas uirthi fós!

Tháinig muid chuig an gcruinniú agus bhí toghchán an chathaoirligh ar siúl cheana féin.

Chuir an chéad ghrúpa fear darbh ainm Kolb suas, más cuimhin liom an t-ainm i gceart, mar iarrthóir don chathaoir; theastaigh Talb ón dara grúpa, agus bhí a iarrthóir féin ag an tríú grúpa.

Bhí mearbhall scanrúil ann; theastaigh ó gach grúpa a fear féin a bhrú.

– Sílim nach bhfuil fear níos fearr againn ná Kolb mar chathaoirleach ar chruinniú chomh tábhachtach sin, – a dúirt guth ón gcéad ghrúpa, – mar tá a fhios againn go léir a bhuanna mar shaoránach agus an misneach mór atá aige. Ní dóigh liom go bhfuil aon duine inár measc anseo ar féidir leo a bheith bródúil as a bheith ag marcaíocht chomh minic ag na daoine fíorthábhachtacha…

– Cé leis a bhfuil tú ag caint faoi, – chuir duine éigin as an dara grúpa é. – Ní raibh cléireach póilíní sóisearach riamh ag marcaíocht ort!

– Tá a fhios againn cad iad na buanna atá agat, – ghlaodh duine éigin ón tríú grúpa. – Ní fhéadfá buille amháin den fhuip a fhulaingt gan crith!

– Lig dúinn é seo a fháil díreach, a bhráithre! – thosaigh Kolb. – Is fíor go raibh daoine mór le rá ag marcaíocht ar mo dhroim chomh luath le deich mbliana ó shin; bhuailtí siad mé agus níor thug mé caoin riamh, ach b’fhéidir go bhfuil níos mó tuillte inár measc. Tá cinn níos óige b’fhéidir.

– Ní hea, – ghlaodh a lucht tacaíochta.

– Nílimid ag iarraidh cloisteáil faoi onóracha atá as dáta! Tá sé deich mbliana ó marcaíocht ar Kolb, – scairt na guthanna ón dara grúpa.

– Tá fuil óg ag glacadh páirte, lig do na mhadraí seanchnámha a cogain, – ar a dtugtar cuid ón tríú grúpa.

Go tobann ní raibh níos mó torainn ann; bhog daoine ar ais, ar chlé agus ar dheis, chun cosán a ghlanadh agus chonaic mé fear óg thart ar tríocha. Agus é ag druidim leis, chrom gach ceann íseal.

– Cé hé seo? – Chogar mé le mo thiarna talún.

– Is é an ceannaire móréilimh é. Fear óg, ach an-geallta. Ina laethanta tosaigh d’fhéadfadh sé bród a bheith air an giúistís a iompar ar a dhroim trí huaire. Tá níos mó tóir air ná aon duine eile.

– Toghfaidh siad dó b’fhéidir? – D’fhiosraigh mé.

– Tá sé sin níos mó ná cinnte, mar a tharla i gcás na n-iarrthóirí eile go léir – tá siad uile níos sine, tá an t-am caite, ach marcaíocht ar an ngiúistís tamall beag ar a dhroim inné.

– Cad is ainm dó?

– Kleard.

Thug siad áit onóra dó.

– Sílim, – bhris guth Kolb an tost, – nach féidir linn fear níos fearr a aimsiú don phost seo ná Kleard. Tá sé óg, ach níl aon duine níos sine ná é ar nós é.

– Éist, éist!… Saol fada do Kleard!… – a scread na guthanna go léir.

Thug Kolb agus Talb é go dtí áit an chathaoirligh. Rinne gach duine bogha domhain, agus bhí tost iomlán ann.

– Go raibh maith agat, a bhráithre, as an ardmheas atá agat agus an onóir seo a thug tú dom d’aon toil. Tá do dhóchas, a luíonn liom anois, ró-chontúirteach. Ní furasta long mhianta an náisiúin a stiúradh trí laethanta fíorthábhachtacha den sórt sin, ach déanfaidh mé gach rud i mo chumhacht chun d’iontaobhas a chosaint, chun do thuairim a léiriú go hionraic, agus chun ardmheas a bheith tuillte agat ormsa. Go raibh maith agat, a bhráithre, as mo thoghadh.

– Hurra! Hurra! Hurra! – tornach de vótálaithe ó gach taobh.

– Agus anois, a bhráithre, tá súil agam go ligfidh tú dom cúpla focal a rá faoin ócáid ​​thábhachtach seo. Ní furasta pianta den sórt sin a fhulaingt, cibé crá atá i ndán dúinn; níl sé éasca clár éadáin amháin a bheith brandáilte le iarann ​​te. Go deimhin, níl – is pianta iad nach féidir le gach fear a fhulaingt. Lig crith do na cladhairí, lig dóibh dul bán le eagla, ach ní mór dúinn dearmad a dhéanamh ar feadh nóiméad go bhfuil muid mic le sinsear cróga, go ritheann fuil uasal inár féithí, fuil laoch ár seantuismitheoirí, na ridirí mór a bhíodh bás gan súil a chaochadh ar son saoirse agus chun leasa dúinn go léir, a n-sliocht. Is beag an fulaingt atá againn, má smaoiníonn tú ar an bhfulaingt atá orthu – an mbeimid ag iompar mar bhaill de phór meathlaithe agus cráite anois go bhfuilimid ag maireachtáil níos fearr ná riamh? Beidh an pian cosúil le fear agus laoch ag gach fíor-tírghráthóir, gach duine nach bhfuil ag iarraidh náire a chur ar ár náisiún os comhair an domhain uile.

– Chloisteáil! Chloisteáil! Saol fada do Kleard!

Bhí roinnt cainteoirí díograiseacha i ndiaidh Kleard; spreag siad na daoine scanraithe agus arís agus arís eile níos mó nó níos lú an méid a bhí le rá ag Kleard.

Ansin d’iarr seanfhear bán traochta, le aghaidh rocach air, a chuid gruaige agus féasóg chomh bán leis an sneachta, labhairt. Bhí a ghlúine ag crith le haois, a lámha ag crith, a dhroim lúbtha. Tháinig crith ar a ghuth, bhí a shúile geal le deora.

– Leanaí, – thosaigh sé, le deora ag rolladh síos a leicne bán, rocach agus ag titim ar a féasóg bhán, – is trua mé agus gheobhaidh mé bás go luath, ach feictear dom nárbh fhearr duit ligean don náire sin teacht chugat. Tá mé céad bliain d’aois, agus tá mo shaol ar fad caite agam gan é sin!… Cén fáth ar chóir branda na sclábhaíochta a chur ina luí ar mo chloigeann bán agus traochta anois?…

– Síos leis an sean-rógaire sin! – adeir an cathaoirleach.

– Síos leis! – a scairt daoine eile.

– An sean-bhó!

– In áit an t-óg a spreagadh, tá sé ag cur eagla ar gach duine!

– Ba chóir go mbeadh náire air as a chuid ribí liath! Tá sé ina chónaí fada go leor, agus is féidir leis a bheith scanraithe fós – tá muidne atá níos misniúla…

– Síos leis an mbó!

– Caith amach é!

– Síos leis!

Rith slua feargach de tírghráthóirí cróga óga ar an seanfhear agus thosaigh siad ag brú, ag tarraingt, agus ag ciceáil ina fearg.

Lig siad dó imeacht faoi dheireadh mar gheall ar a aois – murach sin bheidís tar éis é a chloí beo.

Gheall siad go léir go mbeadh siad cróga amárach agus go dtaispeánfadh siad gur fiú onóir agus glóir a náisiúin iad.

D’imigh daoine ón gcruinniú in ord den scoth. Mar a bhí siad ag scaradh dúirt siad:

– Amárach feicfimid cé hé cé!

– Déanfaimid na gaisceoir a réiteach amárach!

– Tá an t-am tagtha chun an fiúntach iad féin a idirdhealú ó na daoine neamhfhiúntacha, ionas nach mbeidh gach rógaire in ann croí cróga a chothú!

Chuaigh mé ar ais go dtí an teach ósta.

– An bhfaca tú cad as a bhfuil muid déanta? – d’iarr mo thiarna talún orm go bródúil.

– Go deimhin chonaic, – d’fhreagair mé go huathoibríoch, ag mothú go raibh mo neart tréigthe agam agus go raibh mo cheann ag gobadh le imprisean aisteach.

An lá sin féin léigh mé ina nuachtán alt mór le rá mar a leanas:

– A shaoránaigh, tá sé thar am stop a chur leis an bhfód agus an mustra inár measc; tá sé thar am stop a chur le meas a bheith againn ar na focail fholamh a úsáidimid go flúirseach d’fhonn ár gcuid buanna agus fásaigh samhailteacha a thaispeáint. Tá an t-am tagtha, saoránaigh, ár bhfocail a chur faoi thástáil agus a thaispeáint cé atá fiúntach i ndáiríre agus cé nach bhfuil! Ach creidimid nach mbeidh aon mhairtírigh náireach inár measc a chaithfear a thabhairt le fórsa chuig an áit brandála cheaptha. Beidh sé deacair ar gach duine againn a mhothaíonn ina fuil braon d’fhuil uasal ár sinsear a bheith i measc an chéad duine a iompróidh an pian agus an anró, go bródúil agus go ciúin, óir is pian naofa é seo, is íobairt í ar mhaithe le ár dtír agus chun leasa gach duine againn. Ar aghaidh, a shaoránaigh, is é amárach lá na tástála uasal!

Chuaigh mo thiarna talún a chodladh an lá sin díreach tar éis an chruinnithe d’fhonn dul chomh luath agus is féidir chuig an áit cheaptha an lá dar gcionn. Bhí go leor acu, áfach, imithe díreach go Halla an Bhaile le bheith chomh gar agus ab fhéidir do cheann na scuaine.

An lá dar gcionn chuaigh mé go Halla an Bhaile. Bhí gach duine ann – óg agus aosta, fireann agus baineann. Thug roinnt máithreacha a gcuid leanaí beaga ina n-arm ionas go bhféadfadh branda na sclábhaíochta iad a bhrandáil, is é sin le rá onóra, agus mar sin ceart níos mó a fháil chun poist arda sa státseirbhís.

Bhí brú agus mionn ann (sa mhéid is go bhfuil siad cosúil linne na Seirbiaigh, agus bhí áthas orm ar bhealach éigin), agus rinne gach duine iarracht a bheith ar an gcéad duine ag an doras. Bhí cuid acu fiú ag cur daoine eile faoin scornach.

Chuir státseirbhíseach speisialta brandaí i bhfeidhm in agra bán foirmiúil a bhí ag déanamh aithrise ar na daoine:

– Ná bí bríomhar ar mhaithe le Dia, tiocfaidh cas gach duine – ní ainmhithe tú, is dóigh liom gur féidir linn a bhainistiú gan sciorradh.

Thosaigh an brandáil. Ghlaodh duine amháin, ní dhearna duine eile ach cnead a ligint astu, ach ní raibh aon duine in ann é a iompróidh gan fuaim fad a bhí mé ann.

Ní raibh mé in ann féachaint ar an gcéasadh seo le fada, mar sin chuaigh mé ar ais go dtí an teach ósta, ach bhí cuid acu ann cheana, ag ithe agus ag ól.

– Tá sé sin thart! – arsa duine acu.

– Bhuel, níor scread muid i ndáiríre, ach bhí Talb ag bradaíl mar asal!… – arsa duine eile.

– Feiceann tú cén chuma atá ar do Talb, agus theastaigh tú é mar chathaoirleach an chruinnithe inné.

– Ah, ní féidir leat é a fheiscint riamh!

Labhair siad, ag grágach le pian agus ag magadh, ach ag iarraidh é a cheilt óna chéile, mar bhí náire ar gach duine gur cheap siad gur bólacht é.

Chuir Kleard náire air féin, toisc gur ghread sé, agus gur laoch é fear darbh ainm Lear toisc gur iarr sé go mbeadh dhá bhranda tógtha ar a mhullach agus nár thug sé fuaim pian riamh. Ní raibh an baile ar fad ag caint ach an meas is mó air.

Rith daoine áirithe, ach ní raibh meas ag duine ar bith orthu.

Tar éis cúpla lá shiúil an ceann le dhá bhranda ar a éadan timpeall agus a cheann ard, le dínit agus féinmheas, lán de ghlóir agus bród, agus cibé áit a chuaigh sé, chrom gach duine a hata chun laoch an lae a cheiliúradh.

Rith fir, mná agus leanaí ina dhiaidh ar an tsráid chun an fear ab fhearr sa tír a fheiceáil. Cibé áit a ndeachaigh sé, lean an cogar a spreag an t-iontas é: ‘Lear, Lear! … Sin é! … Is é sin an laoch nár sháraigh, nár thug fuaim fad is a bhí dhá bhranda brúite ar a éadan! ’Bhí sé i gceannlínte na nuachtán, moladh agus glóir dó.

Agus bhí grá na ndaoine tuillte aige.

Ar fud na háite éistim lena leithéid de mholadh, agus tosaím ag mothú na seanfhola Seirbise uasal ag rith i mo veins, Laochra ab ea ár sinsir, fuair siad bás sonnta ar cuaille i gcomhair saoirse; tá ár stair laochais agus an Chosaiv againn freisin. Bainim sult as bród agus baois náisiúnta, fonn orm a thaispeáint cé chomh cróga is atá mo phór agus dul go Halla an Bhaile agus béicigh:

– Cén fáth a mholann tú do Lear?… Ní fhaca tú fíor-laochra riamh! Tar agus féach duit féin cén chuma atá ar fhuil uasal na Seirbia! Cuir deich mbranda i bhfeidhm ar mo cheann, ní amháin dhá!

Thug an státseirbhíseach sa chulaith bhán a bhranda in aice le mo mhullach, agus thosaigh mé… Dhúisigh mé ó mo bhrionglóid.

Chuimil mé mo mhullach ar eagla agus beannaigh mé mé féin, ag smaoineamh ar na rudaí aisteach atá le feiceáil i mbrionglóidí.

– Bhí mé beagnach os cionn ghlóir a Lear, – shíl mé go sásta, d’iompaigh mé mé féin, agus bhí brón orm ar bhealach nár tháinig mé go deireadh mo bhrionglóid.

 

I mBéalgrád, 1899.
Don Tionscadal “Radoje Domanović”, aistrithe ag Malachy Reynolds, 2021.

Tanda

Aku bermimpi sesuatu yang buruk. Akutidak begitu memikirkan mimpi tersebut, tetapi aku tertanya-tanya bagaimana akumendapat keberanian untuk bermimpi tentang perkara-perkara mengerikan, sedangkanaku sendiri adalah seorang rakyat yang pendiam dan dihormati, seorang anak yang taat pada ibu negara kita yang tercinta, Serbia yang menderita, seperti semua anak-anaknya yang lain. Sudah tentu, engkau tahu, jika aku terkecuali dalam apa-apa pun, itu pastinya berbeza, tetapi tidak, sahabatku, aku melakukan perkara yang sama seperti orang lain, dan untuk berhati-hati dalam segala perkara, tidak ada yang dapat menandingiku di sana. Sebaik sahaja aku melihat butang berkilat dari pakaianseragam anggota polis yang terbaring di atas jalan, dan aku menatap cahaya magisnya, hampir pada titikuntuk berlalu pergi, penuh dengan kenangan manis, ketika tiba-tiba, tangan aku mula ketar dan mengangkat tabik; kepalaku tertunduk ke bumi, dan mulutkumelebarkan senyuman indah sepertiyang kita semua pakaikan ketika menyapa orang atasan kita.

– Darah mulia mengalir di dalam uratku–itulah ia! – Inilah yang aku fikirkan ketika itu dan aku melihat dengan jijik pada orang yang kasar yang memijak butang itu dengan cuainya.

– Kejam! – Aku berkata dengan pahitnya, dan meludah, dan kemudian diam berjalan, terhibur dengan pemikiran bahawa orang kurang ajar seperti itu hanya sedikit; dan aku sangat gembira kerana Tuhan telah memberi aku hati yang lembut dan darah nenek moyang kita yang mulia dan satria.

Lihat, kini engkau dapat melihat sekarang betapa hebatnya aku, tidak sama sekali berbeza dengan rakyat kehormat yang lain, dan engkau pasti akan tertanya-tanya bagaimana perkara-perkara mengerikan dan bodoh itu dapat terjadi dalam mimpi-mimpiku.

Tiada perkara luar biasa berlaku padaku pada hari itu. Aku makan malam dengan baik dan selepas itu duduk mencungkil gigi dengan lapang dada; aku menghirup arak, dan kemudian, setelah menggunakan hak akusebagai rakyatdengan berani dan berhati-hati, aku masuktidur dan mengambil buku bersamaku agar dapat tidur dengan lebih cepat.

Buku itu segera terlepas dari tanganku,sudah pasti, setelah memenuhi keinginanku dan, segala tugas yang telah aku lakukan, aku tertidur lena seperti bayi.

Sekaligus aku mendapati diriku berada di jalan yang sempit dan berlumpur yang merentasi pergunungan. Malam yang sejuk dan hitam. Angin menderu di antara dahan-dahan yang tandus dan memotong seperti pencukur setiap kali ia menyentuh kulit. Langit itu hitam, bisu, dan mengancam, dan salji, seperti debu, meniup ke dalam mataku dan memukul wajahku. Tidak ada seorang pun di mana-mana. Aku tergesa-gesa dan sekali-sekala tergelincir di atas jalan berlumpur ke kiri, ke kanan. Aku goyah lalu jatuh dan akhirnya tersesat, akuteruskanmengembara –hanya Tuhan tahu di mana – dan ini bukan malam yang singkat dan biasa, tetapi sepanjang satu abad, dan aku berjalan sepanjang masa tanpa mengetahui di mana.

Oleh itu, aku berjalan selama bertahun-tahun dan sampai ke suatu tempat, jauh, jauh dari negara asalku ke bahagian dunia yang tidak dikenali, ke tanah aneh yang mungkin tiadasiapa yang tahu dan yang, aku pasti, hanya dapat dilihat dalam mimpi.

Berjalan di tanah ituakusampai ke sebuah bandar besar di mana banyak orang tinggal. Di pasar yang besar ini terdapat sekerumunan besar, bunyi yang mengerikan sedang berlaku, cukup untuk memecahkan gegendang telinga seseorang. Aku duduk di sebuah rumah inapyang menghadap pasar tersebut dan bertanya kepada tuan tanah mengapa begitu ramai orang berkumpul…

– Kami adalah orang yang pendiam dan dihormati, – dia memulakan ceritanya, – kami setia dan taat kepada hakim.

– Adakah hakimketua tertinggi engkau? – Aku bertanya, menyapa dia.

– Hakim itu memerintah di sini dan dia adalah ketua tertinggi kami; polis merangkap seterusnya.

Aku ketawa.

– Mengapa engkau ketawa? … Tidakkah engkau tahu? … Dari manakah engkau datang?

Aku memberitahunya bagaimana aku tersesat, dan bahawa akudatang dari negeri yang jauh – Serbia.

– Aku pernah mendengar tentang negara yang terkenal itu! – bisik tuan tanah kepada dirinya sendiri, memandangku dengan hormat, dan kemudian dia bercakap dengan kuat:

– Itulah cara kami, – dia teruskan, – hakim itumemerintah di sini bersama polis-polisnya.

– Bagaimana rupa polis-polis engkau?

– Sebenarnya, ada pelbagai jenis polis – mereka berbeza, mengikut pangkat mereka. Ada yang lebih dihormati dan ada juga kurang dihormati … Kami, yang engkautahu, orang yang pendiam dan dihormati, tetapi semua jenis gelandangan datang dari kawasan bersebelahan, mereka merosakkan kami dan mengajar kami perkara-perkara jahat. Untuk membezakan setiap rakyatkami dengan orang lain, hakim telah memerintahkan semalam bahawa semua rakyat kami harus pergi ke Mahkamah tempatan, di mana setiap dari kami akan ditandakan di bahagian dahi. Inilah sebabnya mengapa begitu ramai orang berkumpul: untuk mendapatkan khidmat nasihat tentang apa yang harus dilakukan.

Aku menggigil dan berfikir bahawa aku harus lari dari tanah aneh ini secepat yang akumampu, kerana aku, walaupun seorang Serbia, tidak biasa dengan semangat kesatriaan yang dipamerkan, dan aku sedikit pun tidak senang hati dengannya!

Tuan tanah ketawa dengan ramah, menepuk bahuku, dan berkata dengan bangga:

– Ah, orang asing, apakah ini cukup untuk menakutkan engkau? Tidak hairanlah, engkau harus pergi jauh untuk mencari keberanian seperti kami!

– Dan apa yang engkau bermaksud untuk lakukan? – Aku bertanya dengan takut.

– Soalan yang baik! Engkau akan melihat betapa beraninya kami. Engkauharus melalui jalan yang panjang untuk mencari keberanian seperti kami, itu yang dapatku katakan. Engkau telah mengembara jauh dan melihat dunia, tetapi aku pasti engkau tidak pernah melihat perwira-perwira yang lebih hebat daripada kami. Mari kita ke sana bersama. Akuharus segera.

Kami hampir hendak pergi ketika kami terdengar, di hadapan pintu, libasan penyebat.

Akumengintai: ada pemandangan yang harus dilihat – seorang lelaki dengan topi seragam bersinar di atas kepalanya, mengenakan sepasang pakaiankemas, sedang membonceng di belakang lelaki lain yangberpakaiandengan pakaian yang sangat kaya dengan potongan biasa dan awam. Dia berhenti di hadapan rumah inapini dan penunggang itu turun.

Tuan tanah pun keluar, tunduk ke tanah, dan lelaki yang mengenakan pakaiankemas itu masuk ke rumah inapinilalu ke sebuah meja yang dihiaskhas. Orang yang berpakaian awam itukekal di hadapan rumah inapini dan menunggu. Tuan tanah tunduk rendah padanya juga.

– Apa semua ini? – Aku bertanya kepada tuan tanah, sangat bingung.

– Sebenarnya, orang yang masuk ke dalam rumah inap ini adalah polis berpangkat tinggi, dan lelaki ini adalah salah satu rakyat kami yang paling terkenal, sangat kaya, dan patriot yang hebat, – bisik tuan tanah.

– Tetapi mengapa dia membiarkan orang lain itu naik di belakangnya?

Tuan tanah menggeleng kepalanya ke arahku dan kami bergerak ke tepi. Dia memberi aku senyuman dalam cemuhan dan berkata:

– Kami menganggapnya sebagai suatu kehormatan yang sangat jarang dilakukan! – Dia memberitahuku banyak perkara selain itu, tetapi aku sangat gembira sehingga aku tidak dapat menunjukkannya. Tetapi aku mendengar dengan jelas apa yang dia katakan pada akhirnya: – Ini adalah layanan untuk suatu negara yang mana semua negara lain masih belum belajar untuk hargai!

Kami datang ke perjumpaan dan pemilihan ketua telah sedang berlangsung.

Kumpulan pertama menamakan seorang lelaki yang dipanggil Kolb, jika aku ingat namanya dengan betul, sebagai calon mereka untuk ketua; kumpulan kedua mahukan Talb, dan kumpulan ketiga mempunyai calon mereka sendiri.

Terdapat kekeliruan yang menakutkan; setiap kumpulan mahu menaikkan orang mereka masing-masing.

– Aku berpendapat bahawa kita tidak mempunyai lelaki yang lebih baik daripada Kolb untuk mengetuaisuatu perjumpaan yang sebegitu penting, – kata suara dari kumpulan pertama, – kerana kita semua tahu dengan baik kebaikannya sebagai rakyat dan keberaniannya yang mendalam. Aku rasa tidak ada orang di antara kita di sini yang boleh dibanggakan yang sering ditunggang oleh orang-orang yang sangat penting…

– Siapa engkau untuk membincangkannya, – jerit seseorang dari kumpulan kedua. – Engkau tidak pernah ditunggang oleh kerani polis bawahan!

– Kami tahu apa kebaikan engkau, – jerit seseorang dari kumpulan ketiga. – Engkau tidak akan pernah merasai satu serangan pelibas tanpa melolong!

– Mari kita betulkan keadaan ini, saudara! – mula Kolb. – Memang benar bahawa orang-orang ternama menunggang aku seawal sepuluh tahun yang lalu; mereka melibasaku dan aku tidak pernah menangis, tetapi mungkin ada yang lebih layak di antara kita. Mungkin ada yang lebih muda yang lebih baik.

– Tidak, tidak, – teriak penyokongnya.

– Kami tidak mahu mendengar mengenai penghormatan ketinggalan zaman! Sudah sepuluh tahun sejak Kolb ditunggangi, – jerit suara dari kumpulan kedua.

– Darah muda mula mengambil alih, biarkan anjing tua mengunyah tulang lama, – kata beberapa dari kumpulan ketiga.

Tiba-tiba tidak ada lagi bunyi; orang ramai bergerak ke belakang, kiri dan kanan, untuk membuka jalan dan aku melihat seorang pemuda berusia sekitar tiga puluh tahun. Ketika dia menghampiri, semua kepala tertunduk rendah.

– Siapa ini? – Aku berbisik kepada tuan tanahku.

– Dia adalah pemimpin yang masyhur. Seorang lelaki muda, tetapi sangat menjanjikan. Pada masa-masa awalnya, dia dapat dibanggakan dengan telah membawa hakim tersebut di belakangnya tiga kali. Dia lebih terkenal daripada orang lain.

– Mungkinkah mereka akan memilihnya? – Aku bertanya.

– Itu sudah pasti, kerana untuk semua calon lain – mereka semua lebih tua, masa telah melewati mereka, sedangkan hakim itu baru menunggang di belakangnya semalam.

– Siapa namanya?

– Kleard.

Mereka memberinya tempat terhormat.

– Akufikir, – suara Kolb memecah kesunyian, – bahawa kita tidak dapat mencari lelaki yang lebih baik untuk kedudukan ini melainkan Kleard. Dia masih muda, tetapi tidak ada di antara kita yang lebih tua yang setaraf dengannya.

– Dengarkanlah, dengarkanlah! … Hidup Kleard! … – semua suara berkumandang.

Kolb dan Talb membawanya ke tempat ketua. Semua orang menunduksedalamnya, dan terdiam membisu.

– Terima kasih, saudara-saudara, atas penghormatan kalian yang tinggi dan penghormatan ini yang telah sebulat suara kalian berikan kepadaku. Harapan kalian, yang ada padaku sekarang, terlalu menyanjung. Bukan mudah untuk mengarahkan harapan negara melalui hari-hari yang amat penting, tetapi aku akan melakukan segala yang termampu untuk mengiyakan kepercayaan kalian, untuk mewakili pendapat kalian dengan jujur, dan untuk berhak mendapatkan penghormatan kalian kepadaku. Terima kasih, saudara-saudaraku, kerana memilihku.

– Hore! Hore! Hore! – pengundi bersorak dari semua sudut.

– Dan sekarang, saudara-saudara, aku harap kalian mengizinkanku untuk mengatakan beberapa patah kata mengenai peristiwa penting ini. Tidak mudah untuk menderita kepedihan ini, penderitaan seperti yang ada untuk kita; tidak mudah untuk meletakkan tanda pada dahi seseorang dengan besi panas. Memang, tidak – ianya adalah kesakitan yang tidak dapat ditanggung oleh semua lelaki. Biarkan pengecut menggigil, biarkan mereka mundur dengan ketakutan, tetapi kita tidak boleh lupa sesaat pun bahawa kita adalah anak lelaki nenek moyang yang berani, bahawa darah mulia mengalir dalam urat kita, darah kepahlawanan datuk kita, satria hebat yang mati tanpa mengedipkan kelopak mata untuk kebebasan dan untuk kebaikan kita semua, keturunan mereka. Penderitaan kita sedikit, jika kalian memikirkan penderitaan mereka – adakah kita akan berperangai seperti anggota keturunan yang lemah dan pengecut yang mana kini kita hidup lebih baik dari sebelumnya? Setiap patriot sejati, setiap orang yang tidak mahu memalukan bangsa kita di hadapan seluruh dunia, akan menanggung keperitan seperti seorang lelaki dan pahlawan.

– Dengarkanlah! Dengarkanlah! Hidup Kleard!

Terdapat beberapa pembicara yang bersungguh selepas Kleard; mereka member semangat apda orang-orang yang ketakutan dan mengulangi lebih kurang apa yang dikatakan oleh Kleard.

Kemudian seorang lelaki tua yang pucat, dengan wajah berkedut, rambut dan janggutnya seputih salji, meminta untuk berbicara. Lututnya bergetar seiring bertambahnya usia, tangannya menggeletar, belakangnya bengkok. Suaranya bergetar, matanya cerah dengan air mata.

– Anak-anak, – dia membuka bicara, dengan air mata mengalir di pipi putihnya yang berkedut lalu jatuh di janggutnya yang putih, – Aku sengsara dan aku akan mati tidak lama lagi, tetapi nampaknya kalian lebih baik tidak membiarkan rasa malu itu datang kepada kalian. Aku berumur seratus tahun, dan aku telah menjalani sepanjang hidupku tanpanya!… Mengapa penandaan hamba mesti diletakkan di kepalaku yang putih dan letihkini?…

– Halau sahaja orang tua tak guna itu! – jerit si ketua.

– Halau dia! – yang lain menjerit.

– Orang tua pengecut!

– Sepatutnya memberi semangat kepada orang muda, dia menakutkan semua orang pula!

– Dia harus malu dengan ubannya! Dia sudah cukup lama hidup, dan dia masih boleh takut – kita yang masih muda adalah lebih berani…

– Halau sahaja si pengecut!

– Buang dia!

– Halau dia!

Kumpulan orang-orang patriotik yang marah dan berani menyerang lelaki tua itu dan mula menolak, menarik, dan menendangnya dengan marah.

Mereka akhirnya membiarkannya pergi kerana usianya – jika tidak, mereka pasti akan merejamnya hidup-hidup.

Mereka semua berjanji akan berani esok dan menunjukkan diri mereka layak ke atas penghormatan dan kemuliaan negara mereka.

Orang ramai bersurai dari perjumpaan dengan teratur. Semasa bersurai mereka berkata:

– Esok kita akan melihat siapa masing-masing sebenarnya!

– Esok, kita akan menyusunatur mereka yang berlagak!

– Masanya telah tiba untuk yang layak membezakan diri mereka dari yang tidak layak, sehingga setiap yang tidak guna itu tidak akan dapat membanggakan diri dengan hati yang berani!

Aku kembali ke rumah inap.

– Sudahkah engkau melihat bagaimananya kami? – tuan tanahku bertanya dengan bangga.

– Semestinya sudah, – Aku menjawab secara automatik, merasakan bahawa kekuatanku telah meninggalkanku dan kepalaku berdengung dengan kesan yang aneh.

Pada hari itu juga aku membaca di akhbar mereka sebuah artikel terkemuka yang berbunyi seperti berikut:

– Wahai rakyat, sudah tiba masanya untuk menghentikan lagak dan sombong di antara kita; sudah tiba masanya untuk berhenti menghargai kata-kata kosong yang kita gunakan dengan banyak untuk memperlihatkan kebaikan dan padang pasir khayalan kita. Sudah tiba masanya, rakyat, untuk menguji kata-kata kita dan menunjukkan siapa yang benar-benar layak dan siapa yang tidak! Tetapi kami percaya bahawa tidak ada pengecut yang memalukan di antara kita yang harus dibawa secara paksa ke tempat penandaan yang ditetapkan. Setiap dari kita yang merasakan di dalam uratnya setitik darah mulia nenek moyang kita akan berjuang untuk menjadi antara yang pertama menanggung kesakitan dan penderitaan, dengan bangga dan tenang, kerana ini adalah sakit yang suci, itu adalah pengorbanan demi kebaikan negara kita dan untuk kesejahteraan kita semua. Maju ke hadapan, rakyat, kerana esok adalah hari ujian yang mulia!…

Tuan tanahku tidur sejurus selepas perjumpaan pada hari itu untuk sampai seawal mungkin ke tempat yang ditentukan pada keesokan harinya. Namun, ramai yang telah pergi terus ke Dewan Bandaraya untuk berada sedekat mungkin dengan kepala barisan.

Keesokan harinya aku juga pergi ke Dewan Bandaraya itu. Semua orang berada di sana – muda dan tua, lelaki dan wanita. Sebilangan ibu membawa bayi kecil mereka di dalam pelukan mereka sehingga mereka dapat dicap dengan tanda hamba, iaitu sebagai penghormatan, dan dengan itu memperoleh hak yang lebih baik untuk jawatan tinggi dalam perkhidmatan awam.

Terdapat desakan dan sumpah-menyumpah (keadaan ini mereka agak seperti kami orang Serbia, dan akuentah bagaimanagembira kerananya), dan semua orang berusaha untuk menjadi yang pertama di pintu. Ada juga yang sanggup mencekik yang lain.

Tanda dikenakan oleh pegawai khas negeri berbaju putih dan formal yang sedikit kecewa dengan orang ramai tersebut:

– Jangan bersenandung, demi Tuhan, giliran semua orang akan tiba – kalian bukan haiwan, aku rasa kita boleh mengurus tanpa bertolakkan.

Penandaan bermula. Seorang menjerit, yang lain hanya mengerang, tetapi tidak ada yang dapat menahannya tanpa suara sepanjang aku berada di sana.

Aku tidak tahan lagi menyaksikan penyeksaan ini dengan lebih lama, jadi aku kembali ke rumah inap, tetapi ada di antara mereka yang sudah berada di sana, sedang makan dan minum.

– Sudah tamat! – kata salah seorang daripada mereka.

– Sebenarnya, kita tidaklah betul-betul menjerit, tetapi Talb meringkik seperti keldai!… – kata yang lain.

– Kalianlihatkeadaan Talb kalian tu, dan kalian ingin menjadikannya sebagai ketua perjumpaan semalam.

– Ah, engkau tidak akan pernah tahu!

Mereka bercakap, mengerang dalam kesakitan dan menggeliat, tetapi berusaha untuk menyembunyikannya dari satu sama lain, kerana masing-masing malu untuk dianggap pengecut.

Kleard memalukan dirinya sendiri, kerana dia mengerang, dan seorang lelaki bernama Lear adalah seorang pahlawan kerana dia meminta agar dua tandaditekapkan di dahinya dan tidak akan mengeluarkan suara kesakitan. Semua bandar bercakap dengan hormat hanya tentang dia.

Beberapa orang melarikan diri, tetapi mereka dibenci oleh semua orang.

Selepas beberapa hari, si dia dengan dua jenama di dahinya berjalan dengan kepala dongak tinggi, dengan martabat dan harga diri, penuh dengan kemuliaan dan kebanggaan, dan ke mana sahaja dia pergi, semua orang menunduk dan menangkat topinya untuk memberi salam kepada pahlawan hari ini itu.

Lelaki, wanita, dan anak-anak kecil berlari mengejarnya di jalan raya untuk melihat lelaki terhebat di negara ini. Ke mana sahaja dia pergi, bisikan yang terinspirasi dengan kagum mengikutinya: ‘Lear, Lear!… Itu dia!… Itulah pahlawan yang tidak melolong, yang tidak mengeluarkan suara sedangkan dua tandaditekap di dahinya!’ Dia menjadi tajuk utama di surat khabar, dipuji dan dimuliakan.

Dan dia berhak disayangi oleh orang ramai.

Di seluruh tempat aku mendengarkan pujian seperti itu, dan aku mula merasakan darah Serbia usang dan mulia mengalir dalam urat aku, Nenek moyang kita adalah pahlawan, mereka mati dipijak demimendapatkan kebebasan; kita juga mempunyai masa lampau yang gagah dan Kosovo kita. Aku ghairah dengan rasa bangga dan kesombongan negara, ingin menunjukkan betapa beraninya keturunanku dan bergegas ke Dewan Bandaraya dan menjerit:

– Mengapa kalian memuji Lear kalian? … Kalian tidak pernah melihat pahlawan sejati! Datang dan lihat sendiri bagaimana darah Serbia yang mulia! Tekapkan sepuluh tanda di kepalaku, bukan sekadar dua!

Penjawat awam berbaju putih itu membawa capnya dekat dengan dahiku, dan akupun mula… Aku terbangun dari mimpiku.

Aku mengusap dahiku dalam ketakutan dan menyilangkan diri, berfikirtentang perkara-perkara aneh yang muncul dalam mimpi itu.

– Aku hampir membayangi kegemilangan Lear mereka, – Aku berfikir dan, puas, berpaling, dan aku entah bagaimana menyesal kerana impianku belum berakhir.

 

Di Belgrade, 1899
Untuk Projek “Radoje Domanović” yang diterjemahkan oleh Wan Nurul Nabila Wan Mansor, 2020